Makalah Bahasa Indonesia (PEMBENTUKAN KATA)

PEMBENTUKAN KATA

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Kelompok

Mata Kuliah Bahasa Indonesia

Dosen : Drs. Sri Nardiati

logo-uin-suka-baru-warna

Disusun Oleh :

lfauzi               (1238xxx)

holy knight                 (1238xxx)

reformist saint                   (1238xxx)

 

UNIVERSITAS SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA

FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM

JURUSAN MUAMALAT

2012

Kata Pengantar

Alhamdulillahirobbil’alamin,  segala  puji  dan  syukur  seraya  penyusun panjatkan ke hadirat Illahi Robbi yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahnya sehingga dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Pembentukan Kata”.

Penulisan makalah ini dimaksudkan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah  Bahasa Indonesia.  Adapun  isi  dari  makalah  yaitu menjelaskan tentang pembentukan kata, proses-proses pembentukan kata, dan konstruksi morfologi.

Penyusun  berterima  kasih  kepada  Drs. Sri Nardiati selaku  dosen  mata  kuliah  Bahasa Indonesia yang  telah memberikan arahan serta bimbingan, dan juga kepada semua pihak yang telah membantu baik langsung maupun tidak langsung dalam penulisan makalah ini.Seperti pepatah mengatakan “Tak ada gading yang tak retak”. Penyusun menyadari makalah ini masih jauh dari sempurna. Hal ini semata-mata karena keterbatasan kemampuan penyusun sendiri. Oleh karena itu, penyusun sangat mengharapkan saran dan kritik yang positif dan membangun dari semua pihak agar makalah ini menjadi lebih baik dan berdaya guna di masa yang akan datang.

 

 

 

 

 

Penyusun

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

Cover…………………………………………………………………………………………………………. ……… 1

Kata Pengantar………………………………………………………………………………………….. ……… 2

Daftar Isi……………………………………………………………………………………………………. ……… 3

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1   Latar Belakang…………………………………………………………………………………………. 4

1.2   Rumusan Masalah……………………………………………………………………………………… 4

BAB 2 PEMBAHASAN

2.1   Pembentukan Kata……………………………………………………………………………………. 5

2.2   Proses-Proses Pembentukan Kata………………………………………………………………… 6

2.3   Konstruksi Morfologi………………………………………………………………………………… 7

BAB 3 PENUTUP

3.1   Kesimpulan………………………………………………………………………………………………. 9

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………………………. 10

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

1.1     Latar Belakang

Peristiwa pembentukan kata biasa disebut dengan morfologi. Hingga kini telah banyak dibicarakan berbagai bentuk kata dalam bahasa Indonesia beserta pengertian-pengertian yang diwakilinya. Dengan kata lain telah diberikan tinjauan tentang ciri bentuk kata beserta tugasnya dalam pemakaian bahasa. Pengetahuan tentang ciri-ciri penting sekali, karena bahasa sesungguhnya tidak lain daripada tanda bunyi bebas yang selalu terikat pada suatu sistem, diketahui oleh masyarakat bahasa berdasarkan perjanjian. Jadi pada hakikatnya bahasa adalah bunyi.

 

 

 

1.2     Rumusan Masalah

1.2.1    Apakah pengertian dari pembentukan kata?

1.2.2    Bagaimana proses-proses pembentukan kata?

1.2.3    Bagaimana konstruksi morfologi?

 

 

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

2.1 Pengertian Pembentukan Kata

Pembentukan kata disebut juga morfologi. Sedangkan morfologi adalah subsistem yang berupa proses yang mengolah leksem atau huruf menjadi kata.[1]

 

2.2  Proses Morfologi

Proses morfologi disebut cara pembentukan kata-kata dengan menghubungkan morfem yang satu dengan morfem yang lain. Morfem adalah fonem-fonem atau urutan fonem-fonem. Fonem yaitu tiap bunyi.[2]

Yang termasuk morfologi antara lain:[3]

  1. A.    Afiksasi

Yaitu proses yang mengubah leksem menjadi kata kompleks. Jenis-jenis afiks:

1. Prefiks, yaitu afiks yang diletakkan di muka dasar. Contohnya: me-, di-, ber-, ke-, ter-, pe-, per-.

2. Infiks, yaitu afiks yang diletakkan didalam dasar kata. Contohnya: -el-, -er-, -em-, -in-,

3. Sufiks, yaitu afiks yang diletakkan di belakang kata. Contohnya: -an, -kan, -i.

4. Simulfik, yaitu afik yang dimanifestasikan dengan ciri-ciri segmental yang dileburkan pada dasar kata dan mempunyai fungsi membentuk verba atau memverbalkan nomina, ajektifa atau kelas kata lain. Contoh: kopi-ngopi, soto-nyoto, kebut-ngebut, sate-nyate.

5. Konfiks, yaitu afiks yang terdiri dari dua unsur satu dimuka bentuk dasar kata dan satu dibelakang bentuk dasar kata. Contoh: ke-an (keadaan), per-an (persahabatan).

 

6. Superfiks/suprafiks , yaitu afiks yang dimanifestasikan dengan ciri-ciri suprasegmental atau afiks yang berhubungan dengan morfem suprasegmental, afiks ini tidak ada dalam bahasa indonesia, biasanya kata superfiks atau suprafiks dapat dijumpai dalam bahasa jawa. Contoh: suwe (lama) menjadi suwi (lama sekali).

7. Interfiks, yaitu jenis infiks yang muncul diantara dua unsur dalam bahasa indonesia interfiks terdapat pada kata-kata bentukan baru contohnya : -n- dan -o-, Pada gabungan indonesia dan logi menjadi indonesianologi.

8. Transfiks, yaitu jenis infiks yang menyebabkan dasar kata menjadi terbagi bentuk ini terdapat dalam bahasa-bahasa Afro-Asiatika, seperti dalam bahasa arab contohnya : ktb dapat diberi transfiks a-a, i-a, a-i, dsb. Menjadi katab (menulis), kitab (buku), kaatib (penulis).

9. Kombinasi afiks, yaitu kombinasi dari dua afiks atau lebih yang bergabung dengan dasar kata. Contoh: memperkatakan, mempercayakan.

B. Reduplikasi

Ada tiga macam bentuk reduplikasi, yaitu:

1. Reduplikasi Fonologis

Yaitu bentuk kata yang tidak mengalami perubahan makna, karena pengulangannya bersifat fonologis yang artinya bukan atau tidak ada pengulangan leksem. Contohnya: dada, pipi, paru-paru, dan lain sebagainya.

  1. Reduplikasi Morfemis

Yaitu bentuk kata yang mengalami perubahan makna gramatikal atas leksem yang diulang, sehingga terjadilah satuan yang berstatus kata. Contohnya: beres  menjadi kata beres-beres.

  1. Reduplikasi Sintaktis

Yaitu proses yang tejadi atas leksem yang menghasilkan satuan yang berstatus klausa (berada di luar cakupan morfologi). Contoh: jauh-jauh, asam-asam.

 

 

Selain yang disebutkan diatas, reduplikasi juga dibagi menjadi beberapa bagian lagi, diantaranya:

1. Dwipurwa

Yaitu pengulangan suku pertama pada leksem dengan pelemahan vokal. Contohnya: tetangga, lelaki, sesama.

  1. Dwilingga

Yaitu pengulangan leksem. Contohnya: pagi-pagi.

  1. Dwilingga salin swara

Pengulangan leksem dengan variasi fonem. Contohnya: mondar-mandir, pontang-panting.

  1. Dwiwasana

Yaitu pengulangan bagian belakang leksem. Contohnya: pertama-tama, sekali-kali.

  1. Trilingga

Yaitu merupakan pengulangan onomatope tiga kali dengan variasi fonem. Conthnya: cas-cis-cus, dag-dig-dug, dar-der-dor.

 

C. Komposisi

Yaitu proses penggabungan dua leksem atau lebih  yang membentuk kata. Deskripsi tersebut jelas menempatkan majemuk sebagai satuan yang berbeda dari frase (gabungan kata, bukan gabungan leksem).

Ciri-ciri perbedaan kompositum atau paduan leksem

  1. Ketaktersisipan yaitu diantara komponen-komponen kompositum tidak dapat disisipi apapun. Contoh: buta warna, tuna susila.
  2. Ketakterluasan yaitu komponen kompositum itu masing-masing tidak dapat diafiksasikan atau dimodifikasikan perluasan bagi kompositum hanya mungkin untuk semua komponennya sekaligus. Contoh: kereta api menjadi perkeretaapian.
  3. Ketakterbalikkan yaitu komponen kompositum tidak dapat dipertukarkan. Contoh: pulang pergi, bumi hangus.

 

 

D. Abreviasi

Yaitu proses penanggalan satu atau beberapa bagian leksem atau kombinasi leksem sehingga jadilah bentuk baru yang berstatus kata istilah lain ini untuk abreviasi ialah pemendekan, sedang hasil prosesnya disebut kependekan. Contohnya : ABRI (Angkatan Bersenjata Republik Indonesia).

Jenis-jenis kependekan:

  1. Singkatan yaitu salah satu hasil proses pemendekan yang berupa huruf atau gabungan huruf baik yang dieja huruf demi huruf . Contoh : KKN (Kuliah Kerja Nyata), DKI (Daerah Khusus Ibukota).
  2. Penggalan yaitu proses pemendekan yang mengekalkan salah satu bagian dari leksem. Contoh : Prof (Profesor).
  3. Akronim yaitu proses pemendekan yang mengabungkan huruf atau suku kata atau bagian lain yang ditulis dan dilafalkan sebagai sebuah kata yang sedikit banyak memenuhi kaidah fonotaktik indonesia. Contoh : FKIP /efkip/dan bukan/ef/, /ka/, /i/, /pe/
  4. Kontrasi yaitu proses pemendekan yang meringkaskan leksem dasar atau gabungan leksem. Contoh : tak dari kata tidak, takkan dari kata tidak akan.
  5. Lambang huruf yaitu proses pemendekan yang menghasilkan satu huruf atau lebih yang menggabarkan konsep dasar kuantitas satuan atau unsur. Contoh : g (gram), cm ( senti meter).

E. Derivasi Balik

Yaitu proses pembentukan kata bahasawan membentuknya berdasarkan pola-pola yang ada tanpa mengenal unsur-unsurnya. Akibatnya terjadi bentuk yang secara historis tidak diramalkan. Contoh: kata mungkir dalam dipungkiri yang dipakai orang karaena mengira bentuk itu merupakan padanan pasif dari memungkiri (padahal kata pungkir tidak ada, yang ada adalah kata mungkir). Terjadinya pungkir menjadi mungkir didasarkan pada pola peluluhan fonem dalam pasang menjadi memasang menjadi dipasang.

 

 

 

 

2.3  Kontruksi morfologi

Kontruksi morfologi adalah bentukan daripada kata yang mungkin merupakan morfem tunggal atau gabungan antara morfem yang satu dengan morfem yang lain.[4]

  1. A.    Derivasi dan Infleksi

Derivasi adalah konstruksi yang berbeda distribusinya daripada dasarnya, sedangkan infleksi konstruksi yang menduduki distribusi yang sama dengan dasarnya.

 

Contoh: 1. Anak itu menggunting kertas

Gunting

2.Makanan itu sudah busuk

Makan

3.Nana ingin menjadi pelari

Lari

Di bawah ketiga konstruksi itu dituliskan dasar daripada konstruksi itu dan ternyata dasar itu masing-masing tidak dapat menduduki distribusi yang sama dengan konstruksi itu. Hal ini terbukti karena tidak didapat memperoleh kalimat-kalimat: “Anak itu gunting kertas, makan itu sudah busuk dan Nana ingin menjadi lari.” Jadi ketiga konstruksi itu termasuk derivasi.

Contoh:           1. Saya membaca buku itu.

Baca

2. Engkau mendengar suara itu.

Dengar

3. Saya memasak ikan

Masak

Di bawah ketiga konstruksi itu dituliskan dasar daripada konstruksi itu dan ternyata dasar itu masing-masing dapat menduduki distribusi yang sama dengan konstruksi itu. Hal ini terbukti karena tidak didapat memperoleh kalimat-kalimat: “ Saya baca buku itu, engkau dengar suara itu, dan saya masak ikan.” Jadi ketiga konstruksi itu termasuk infleksi.

B. Pemajemukan

Adalah konstruksi yang terdiri atas dua morfem, atau dua kata atau lebih. Contoh:

I

II

Sabun mandi

Orang mandi

Rumah sakit

Anak sakit

Kaki tangan

Kaki meja

Pada deretan I tidak dapat disisipkan morfem lain, sedangkan pada deretan II dapat. Jika kita bisa mengatakan orang yang mandi, anak yang sakit, kaki nya meja, tetapi tidaklah sabun yang mandi, rumah yang sakit, atau kaki nya tangan. Konstruksi-konstruksi pada deretan I itu disebut majemuk, yang pada deretan II disebut frasa.

C. Endosentrik dan Eksosentrik

Apabila konstruksi distribusinya sama dengan kedua (ketiga) atau salah satu unsur-unsurnya disebut endosentrik. Apabila konstruksi itu berlainan distribusinya dari salah satu daripada unsur-unsurnya disebut eksosentrik.

Contoh endosentrik:

1. Rumah sakit itu baru dibangun

2. Rumah itu baru dibangun

Contoh eksosentrik:

1. Kedua orang itu mengadakan jual beli

2. Kedua orang itu mengadakan jual

3. Kedua orang itu mengadakan beli

BAB III

PENUTUP

3.2 Kesimpulan

Pembentukan kata disebut juga morfologi. Sedangkan morfologi adalah subsistem yang berupa proses yang mengolah leksem atau huruf menjadi kata.

Proses-proses pembentukan kata:

  1. Afiksasi
  2. Reduplikasi
  3. Komposisi
  4. Abreviasi
  5. Derivasi Balik

Konstruksi morfologi:

  1. Derivasi dan Infleksi
  2. Pemajemukan
  3. Endosentrik dan Eksosentrik

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Slametmuljana. 1957. Kaidah Bahasa Indonesia. Jakarta: Djambatan

Samsuri. 1987. Analisis Bahasa. Jakarta: Erlangga

Kridalaksana, Harimurti. 1989. Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama


[1]  Slametmuljana. 1957. Kaidah Bahasa Indonesia. Jakarta: Djambatan hal 199

[2]  Samsuri. 1987. Analisis Bahasa. Jakarta: Erlangga hal 190

[3]  Kridalaksana, Harimurti. 1989. Pembentukan Kata dalam Bahasa Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama hal 29-178

[4]  Samsuri, Analisis…, op.cit., hal 195-200

One response to “Makalah Bahasa Indonesia (PEMBENTUKAN KATA)

  1. Ping-balik: MAKALAH BAHASA INDONESIA : PEMBENTUKAN KATA « solehan hans·

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s